Ada tiga kemaluan!


Kemaluan adalah sensor diri.
Kemaluan hrs ditutup dijaga,
Agar selalu apik tak sengaja.

Kemaluan tubuh sudah pandai kita menutupinya.
Mengapikkan tubuh, dgn mata, berputar depan kaca.

Kemaluan jiwa kerap hanya pandai kita berkelit.
Mengapikkan jiwa, dgn telinga, mendengar orang.

Kemaluan roh apa an tuh, apa pula sarananya, lagian,
Gimana mengapikkannya; Apa do’a hingga akhir rat?

Mari kita diskusi
Mencari arti diri
Salam Pikir Tiga

Iklan

83 Tanggapan

  1. cooll

    yang penting kita masih sadar klo punya kemaluan yang harus dijaga & ditutupi 🙂

    kemaluan roh ?
    doa penting tuk pengampunan…
    tapi…
    rasanya tak cukup hanya dengan doa ?
    harus juga dengan perbuatan nyata…kasih kepada sesama manusia… ?

    salam – GBU

  2. Ah ngga seru. Komennya di moderate.

    *jadimalesnihmaumampirlagikapankapan*

  3. @dal

    Ya! Kemaluan roh?
    Apa indikatornya,
    Apa sarana tau-nya,
    Gima mengapikkannya.

    Salam Damai!

  4. @Lambang

    Sukanya long play, ya!

    Sori, aku pemula di blog ini,
    Belum bisa ngutak-ngatik lebih jauh.
    Biasanya tak ada moderasi lagi pd yg ke 3.
    Sabarlah!

    Salam sabar!

  5. kemaluan roh..
    sama dengan kemaluan ilahi ?
    malu akan segala pelanggaran & dosa kita ?
    mengapikkannya dengan mata & telinga rohani ?

    salam damai

  6. Agar comments tidak di-moderate, pakai menu Setting -> Discussion -> terus ubah setting berikut ini:

    Default article settings:
    Comment author must fill out name and e-mail: Yes
    Users must be registered and logged in to comment: No

    Other comment settings:
    Enable threaded (nested) comments 3 levels deep

    Before a comments appears:
    An administrator must always approve the comment: No
    Comment author must have a previously approved comment: No

    Subscribe to comments:
    Don’t allow visitors to subscribe to the comments made on this blog: No

  7. Eh maap, ternyata udah dimatikan moderate-nya.
    Dah bikin tutorial mini….. jadi maluuu nih….

    Tapi ada yang masih perlu diubah, yaitu yang bagian Other comment settings: agar orang bisa komen terhadap komen, dan komen jadi terstruktur rapi.

    Salam Tiga Mangkok!

  8. Tanks Lamb!
    Tiga mangkok Lamb lumayan.
    Let’s go!

    Ada kemaluan tubuh,
    Ada kemaluan jiwa,
    Kudu ada kemaluan roh(ani)

    Ya!
    Kemaluan roh?
    Apa indikatornya,
    Apa sarana tau-nya,
    Gima mengapikkannya.

    Itu bahasan kita.
    @dal pun masih tanya, tuh!
    Menurut Bung Lambang?

    Salam Pikit Tiga!

  9. wah gak ngarti ini… kalo pemahaman saya jiwa itu memang dalangnya raga. tapi dia itu cenderung ambigu, bisa nurut ke raga atau cenderung ke sukma. tapi dia juga yg bertugas menjaga keseimbangan rohani dan jasmani. kalo kemaluan itu kagak ngarti… asli.

    • Wah!
      Samma! Kita hanya sedikit tau ttg roh.
      Tapi coba di ancer-ancer aja lah Kang sebisa Akang.
      Tak mesti bener mutlak, kan? Tak hrs ada presisi!

      Salam!

    • Kang SJ!
      Aku belum pernah kesurupan,
      Baru sekali ngeliat org kesurupan,
      Kuda lumping dan Jaran Kepang ada banyak.
      Menurut Akang?

      Salam Sayang!

  10. Malu teh erat kaitannya dengan “bumbu kehidupan” supaya hidup Maren lezat, ga bosenin en ramai rasanya…
    kalo senang rasanya manis, maka susah itu pahit …
    kalo nyaman itu asin, maka kepedihan adalah getiiir…
    kalo kecewa itu kecut, maka gembira itu asam-manis…
    lantas malu itu apaaa..?
    malu itu kalo….. masakan kita kagak enak,
    malu itu …… kalo masak ga berdasarkan resep,
    malu itu …… kalo ga tampil sebagaimana mestinya.
    Banyak orang malu karna “anu”nya terbuka…..
    konon dikampung nudist, justru malu jika anunya tertutup.
    pejabat malu jika korupsi meski sebagian malu kalo ga pandai korupsi…..
    sebagian wanita cantik malu “ditawar” pria… namun sebagian justru malu ketika tak seorangpun menawar dirinya
    diiihhh… maluuuuu
    malu kalo orang tau ga ada yg komen sama postingan….
    tapi karena malu orang jadi belajar biar tambah pinter,
    karena malu orang jadi berdandan biar tambah cakep,
    karena malu orang jadi rendah hati biar tambah bijaksana,
    karena malu, bukan tercipta untuk dimusuhi,
    malu tidak sekedar untuk ditutupi,
    malu,… adalah sebuah rasa yg begitu bernilai untuk diolah, dimaknai dan disyukuri…..

    terbukti, yang justru paling memalukan adalah,
    ketika dunia tahu bahwa seseorang… tak punya malu!

    • Yah! Betul Kang!

      Kutip:
      malu tidak sekedar untuk ditutupi,
      malu,… adalah sebuah rasa yg begitu bernilai untuk diolah, dimaknai dan disyukuri…..

      Ternyata malu itu penting sgb alat pembelajaran ke kesempurnaan. Menyempurnakan tubuh adalah pelajaran pertama. Menyempurnakan jiwa kedua. Menyempurnakan roh … ?

      Eh!
      Apakah kesurupan adalah memalukan,
      Atau adalah hal yang harus dimaklumi?

      Salam!

      • Menyempurnakan roh? weleh weleh…

        bukankah Roh adalah rahasia Tuhan yg hanya diketahui-Nya? (kecuali sedikit)

        bukankah Roh adalah ciptaan-Nya yg telah sempurna?

        Dan dengan tlh disempurnakan-Nya Roh, maka tak berlebihan jika ia (roh) yang harus mempertanggungjawabkan seluruh perbuatan jasadnya kelak??

        Salam cerdas…

  11. @Irawan Danuningrat

    Seppi yah!

    Pada bingung?
    Takut salah?
    Reputasi?

    Kau hebat, Wan!
    Jangan kau sangka aku hebat,
    Kita sama sedikitnya ttg rahasia2.

    Kutip:
    bukankah Roh adalah ciptaan-Nya yg telah sempurna?

    Kupikir juga begitu, Wan!
    Kita-kita adalah masterpiece-Nya.
    Ciptaan-Nya yang paling sempurna.

    Kita bukan hasil “Kun faya kun”,
    Tapi dibentuk, dimiripin, diembus,
    Jadi, menjadi dari yg dijadikan-Nya.

    Roh kita adalah sempurna,
    Tubuh kita adalah sempurna,
    Jiwa kita rusak pd yg sempurna.

    bukankah Roh adalah rahasia Tuhan yg hanya diketahui-Nya? (kecuali sedikit)

    Segalanya adalah rahasia,
    Segalanya terbuka sedikit,
    Segalanya kita perbanyak …Wan!

    … ia (roh) yang harus mempertanggungjawabkan seluruh perbuatan jasadnya kelak??

    Jasad takngerti apa-apa, Wan!
    Dia lemah, makanya dia penuntut.
    Roh pun tak peduli mana-mana,
    Dia kuat, makanya dia penurut.

    Jiwa ini loh yg sering belagak,
    Belagak soleh belagak susah,
    Belagak hebat belagak pilon.

    Menurutku,
    Ada dua kemungkinan akhir kita,
    Roh-berjiwa atau Jiwa-beroh …hoho!

    Salam Pandai!

  12. hehehe.. hidup ini sekedar buat cuci cuci saja.. bagaimana caranya membersihkan jiwa kita… untuk menemukan Jiwa Jiwa yang tenang.. sebagai pembuka pintu ketuhanan..
    Salam Sayang
    Salam Kangen
    Salam Rinduu.. untukmu.. 😆

  13. Euleh kangBoed!
    Mau menjelaskan jelaslah ..
    Mau bertanya kah, pakein “?”.
    Kita pan hanya bisa ancer-ancer, istilah SJ,
    Aku pun punya sedikit reka-reka,
    Mari kita kemon, Kang!

    Salam Erat-erat

  14. malu aku malu…
    pada diri sendiri…

    malu pada orang lain cuma bohong belaka…
    maka malu lah hanya pada Allah…

    *soktaukalisayaini*

  15. hehehe… akhirnya bertanya maaas Maren.. gimana yaaaaa kalau sudah putus kemaluannya.. ?????…
    Salam Sayang Selalu :mrgreen:

  16. @yoan

    Selamat datang, Yo!

    Kita sedang membahas tiga kemaluan.
    Kemaluan rohani paling angel.
    Spt kau katakan: “malulah hanya pd Allah” adalah kalimat yg mudah diucapkan dan disarankan, tapi angel menjabarkan SOP-nya. Manalah mungkin ada SOP jika indikator kemaluan rohani aja kita belum tau banyak. Dan, roh pun taunya dikit, boro-boro kita bisa mengapikkan rohani, kan?

    Tapi, mereka-reka itu penting loh, sok tau juga penting utk menuju tau. Bahkan kita bagai anak-anak yg sok tau bahwa api itu dingin bisa digenggam. Begitulah kita yg sedang bertumbuh dalam rohani, trial and error.

    Salam Kemon!

  17. @kangBoed

    Aya aya wae!

    Yg belum putus pun belum ada,
    Gimana ada yg sudah putus, Kang?
    Tanda tanyamu lima;
    Lagi kesel, ya! Hehe..

    Salam Damai!

  18. Assalamualikum warahmatullahiwabarakatuh

    heheehe…

    asal omong ajah kang….gini..

    di atas terjadilah 3 kemaluan pada diri ( manusia )…….Apabila kemaluannya salah satu nya g d lakuin…apa masih d sebut “manusia”..???

    seperti kutipan kemaren :

    manusia = tubuh , roh dan jiwa…..( 3 bagian )
    Hewan = Tubuh dan roh ( 2 bagian )
    Tumbuhan = Tubuh ( 1 thok )

    sip kang….salam pikir..

    Wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh..

    • @HAMBA ALLAH

      Yah!
      Manusia lah yg selalu belajar dari kemaluan.
      Adam tak perlu belajar menutupi andai tak berdosa.
      Sip lah Kang! Yo ancer2 indikator kemaluan rohani!

      Salam Sayang!

      • Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh..
        wah jadi tambah ngambang kang…???

        kenapa manusia musti belajar dari kemaluan ketiga nya…???

        bukan kah ketiga nya milik manusia….yang manusia itu sendiri pasti poenya….??

        roh , jiwa , tubuh ada dalam manusia….malahan seolah2 kalo d ibarat kan tuh gini :

        telur sama ayam duluan mana??

        sama saja dengan manusia…manusia sama kemaluan duluan mana….???

        ehhehehe…sory asal jeplak..

        salam ha..ha..ha..

        Wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh…

      • Mas HAMBA bicara kemaluan tubuh doang.
        Dah ada yg tau menutupi&mengapikkannya.
        Demikian juga kemaluan jiwa, lalu roh?

        Salam Sayang!

  19. hihihihi sama saudara kok hitungan banget… waaaah… gimana sampeyan entu pelit banget… hehehe…
    Salam Sayang..

    • @KangBoed!

      Emang pa an Kang dgn HAMBA ALLAH?

      Salam!

  20. kemaluan roh sangat ditentukan oleh kemampuan memelihara kemaluan tubuh dan kemaluan jiwa…

    • Akur Kang!
      Pembelajaran kita hrs begitu.
      Mulai dari tubuh ke jiwa ke roh.

      Yg sedang kita ancer2 adalah indikatornya,
      Apa indikator roh kita sudah apik, gituloh, Kang!
      Ancer-ancer doang koq, kemon!

      Salam Sayang!

  21. @ Maren Kitatau

    Manusia lah yg selalu belajar dari kemaluan.
    Adam tak perlu belajar menutupi andai tak berdosa.
    Sip lah Kang! Yo ancer2 indikator kemaluan rohani!

    tuh kan ..d sana akang juga menyangkut tentang manusia….
    jawaban nya “kenapa” ??

    soal mengapikkan kan dah ada pembahasan..lha dasar nya kan saya kemukakan…..harusnya pakai dasar kemudian kemukakan …….hehehhhe…

    kenapa manusia harus belajar dari kemaluan….dasar nya apa….??

    hehehe…salam pikir

  22. @HAMBA ALLAH

    Kutip:
    kenapa manusia harus belajar dari kemaluan….dasar nya apa….??

    Dasarnya …?
    Dasar belajar dari kemaluan tubuh, jiwa dan roh?

    Bagi tubuh dasarnya kebaikan,
    Bagi jiwa dasarnya kemuliaan,
    Bagi roh dasarnya kemerdekaan.

    Semua dasar itu telah dirusak dosa,
    Maka kudu kita apikkan semuanya
    Utk berkehidupan dengan-Nya.

    Gimana, Mas!
    Kemon lah!

    Salam Sayang!

    • Assalamualaikum warah matullahi wabarakatuh..

      Tidak apalah sebagai ilmu kelak…

      Begini yang saya tangkap :

      Berarti manusia harus belajar dari kemaluan yang berdasar dari kebaikan , kemuliaan dan kemerdekaan..

      Akan tetapi saya lebih suka seperti ini :

      Saya manusia …
      Hanya malu kepada Allah…..
      Allah begitu dermawannya …..
      Gratis memberi kita tempat…
      Gratis memberi kita hidup…
      segala2 nya GRATIS…..

      Apa yang bisa kita lakukan untuk menunjukkan…
      Betapa bersyukurnnya kita sebagai manusia….
      Bukankah begitu?

      1.Manusia berbuat baik dengan niat semata2 karena ALLAH…
      2.Manusia berbuat mulia dengan niat semata2 karena ALLAH
      3.Manusia memerdekakan sesama dengan niat semata2 Karena ALLAH

      kalau di pisah ya seperti ini :

      Bagi tubuh dasarnya kebaikan,
      Bagi jiwa dasarnya kemuliaan,

      berarti :

      Hewanpun bisa berbuat demikian

      kemudian :

      Bagi tubuh dasarnya kebaikan,

      berarti :

      Tumbuhan juga dapat berbuat kebaikan..

      kalau di pisah seperti diatas dapat d cerna :

      bukan kah hewan diciptakan untuk d manfaatkan sahaja…dan tentu kebaikan tidak terdapat dalam hewan..yang ada hanya “manfaat” begitu pula tumbuhan : tidak ada kebaikan dalam dirinya ..yang ada “manfaat”
      Serta hewan tidak dapat berbuat mulia..

      kalau d gabung kan : maka jadilah manusia : dan manusia memang di ciptakan untuk memanfaat kan mereka : dan berbuat yang bermanfaat dengan cara melakukan dianataranya kebaikan, kemuliaan, dan memerdekaan sesama…

      manusia dasar kemaluan hanya pada ALLAH dengan melakukan hal d atas semuanya dengan niat LILLAHI TA’ALA..

      jadi masih sama dengan pertanyaan kemaren :

      kenapa manusia belajar dari kemaluan ?

      Wassalamualaikkum warahmatullahi wabarakatuh…

  23. @HAMBA ALLAH

    Tanks responnya.
    Berikut tanggapanku.
    Kutip:

    Tidak apalah sebagai ilmu kelak…

    Jangan khawatir, Mas!
    Setiap orang gudang ilmu!

    Tiap ciptaan ada ilmunya,
    Ilmu itu tak hanya se-Kitab,
    Dan, Kitab pun ciptaan , kan? (koreksi jika salah)

    Carilah, maka kau akan mendapatkan!
    Ketuklah, maka pintu akan dibukakan!
    Kemon!

    Saya manusia …
    Akan tetapi saya lebih suka seperti ini :
    Hanya malu kepada Allah…..

    Alasannya:
    Mungkin kau telah DEWA-sa!
    Mendewa pada Yang Kuasa,
    Menguasa yg tak berdewa.

    Tapi,
    Sebelum kita tau malu kepada Allah,
    Tentu kita telah tau malu pada orang,
    Kecuali kita telah sedang gila tentunya.

    Tau yang kumaksud adalah kemaluan tubuh dan jiwa.
    Utang menjulang, jigong tebal, nafasu taksedap dll,
    Semua itu memalukan yg tak utk sabodo teuing, kan?

    Ujung pembelajaran kemaluan ialah kemaluan rohani itu, kurasa.
    Tumben, kita bisa akrab dgn pencipta tanpa sayang pd ciptaannya.
    Malulah ke Rumah-Nya dengan berlumuran dosa, umpamanya.

    Nah! Pertanyaanku tetep, Mas!
    Dgn mata kita memantaskan tubuh,
    Dgn telinga kita memantaskan jiwa,
    Dgn apa kita bisa memantaskan roh?

    Apa yang bisa kita lakukan untuk menunjukkan…
    Betapa bersyukurnnya kita sebagai manusia….
    Bukankah begitu?

    Ya! Kita harus bersyukur dlm segala hal!
    Dalam angan, kita ingin bisa melakukan segala sesuatu.
    Dalam jangan, kita ketakutan untuk melakukannya.
    Dalam roh dan kebenaran aku berharap pd-Nya bisa.

    1.Manusia berbuat baik dengan niat semata2 karena ALLAH…
    2.Manusia berbuat mulia dengan niat semata2 karena ALLAH
    3.Manusia memerdekakan sesama dengan niat semata2 Karena ALLAH

    Ya!
    Karena niat kita itu pun semata-mata
    Hanya ingin berkehidupan bersamaNya.
    Dia lah teladan yang sesungguhnya, kan?

    kalau di pisah ya seperti ini :
    Bagi tubuh dasarnya kebaikan,
    Bagi jiwa dasarnya kemuliaan,
    berarti :
    Hewanpun bisa berbuat demikian

    Hewan demikian gimana?
    Apa yg hewan pedulikan?
    Kita sedang peduli pd roh.

    kemudian :
    Bagi tubuh dasarnya kebaikan,
    berarti :
    Tumbuhan juga dapat berbuat kebaikan..

    Jelaskanlah artinya!

    kalau di pisah seperti diatas dapat d cerna : …

    Sorry!
    Tak dpt kucerna!

    bukan kah hewan diciptakan untuk d manfaatkan sahaja…dan tentu kebaikan tidak terdapat dalam hewan..yang ada hanya “manfaat” begitu pula tumbuhan : tidak ada kebaikan dalam dirinya ..yang ada “manfaat”
    Serta hewan tidak dapat berbuat mulia..
    kalau d gabung kan : maka jadilah manusia : dan manusia memang di ciptakan untuk memanfaat kan mereka : dan berbuat yang bermanfaat dengan cara melakukan dianataranya kebaikan, kemuliaan, dan memerdekaan sesama…
    manusia dasar kemaluan hanya pada ALLAH dengan melakukan hal d atas semuanya dengan niat LILLAHI TA’ALA..

    Kita bicara rohani saja lah, Mas!
    Anggap telah tau cara mengatasi kemaluan tubuh dan jiwa.
    Anggap sedang belajar tentang kemaluan roh. Tau aja dulu!

    jadi masih sama dengan pertanyaan kemaren :
    kenapa manusia belajar dari kemaluan ?
    Wassalamualaikkum warahmatullahi wabarakatuh…

    Kenapa?
    Mengapa adalah latar belakang, Mas!
    Kau tau jawabku bila nanya hal belakang.
    Kita diskusi kekinian, “apa”; Hal yg baru (seolah).

    Kita tau, roh kita adalah sempurna,
    Kita tau, tubuh kita adalah sempurna,
    Kita tau, jiwa kita rusak pd yg sempurna itu.

    Kau tau tertiga,
    Satu rusak, rusak lah semuanya.
    Satu sakit, sakit lah semuanya.
    Satu tiada, tiada semuanya,


    Diskusi kita tetap saja lah, Mas:

    Bila cermin tubuh itu misalnya kaca,
    Dan cermin jiwa itu misalnya orang,
    Cermin roh kite kira-kira “apa” !
    Gituloh please!

    Salam Sayang!

    • saya rasa kita harus mengetahui….malu yang paling pantas kepada siapa..

      Sebelum kita tau malu kepada Allah,
      Tentu kita telah tau malu pada orang,
      Kecuali kita telah sedang gila tentunya.

      seperti d atas menurut saya pernyataan yang terbalik…..
      saya paling malu sama TUHAN jika tidak bisa bersyukur padaNYA….

      soal yang g mudeng d atas saya hanya mencuplik sedkit dari akang…:

      manusia = tubuh , roh dan jiwa…..( 3 bagian )
      Hewan = Tubuh dan roh ( 2 bagian )
      Tumbuhan = Tubuh ( 1 thok )..

      jadi begitu..mas…

      tertiga:
      Satu rusak, rusak lah semuanya.
      Satu sakit, sakit lah semuanya.
      Satu tiada, tiada semuanya,

      maka jelas : bahwa 1+1+1=3 tidaklah mutlak bukankah begitu??

      kalau anda bertanya dengan cermin apa kita memantaskan roh kita…maka jawab saya hanya IMAN..

  24. hehehe.. kemana saja broooo… kangen juga neeeeh…
    Salam Sayang
    Salam Rindu untukmu 😆

  25. @HAMMBA ALLAH

    Dengan iman !
    Se’ ta pikir-pikir carane …
    Salam Positip!

    @KangBoed!

    Salam rindu!
    Aku lagi sibuk mencari musuh yg kompak,
    Seperti kau dan HAMBA ALLAH. Hari… is?
    Yang ketemu selalu teman duel … hehe.

  26. @HAMBA ALLAH

    Aku tanya:
    Bila cermin tubuh itu misalnya kaca,
    Dan cermin jiwa itu misalnya orang,
    Cermin roh kita kira-kira “apa”, yah !

    Kutip:
    … anda bertanya dengan cermin apa kita memantaskan roh kita…maka jawab saya hanya IMAN..

    IMAN adalah keyakinan atau keteguhan hati.
    IMAN adalah utk menumbuhkan rohani,
    Rohani menumbuhkan IMAN.

    Dgn IMAN rohani kita bisa bertumbuh.
    Bertumbuh berarti ada perubahan.
    Perubahan kpd kesempurnaan.

    Jadi menurutku,
    IMAN bukan lah cermin utk melihat pertumbuhan roh,
    IMAN itu generator rohani, atau pemicu petumbuhannya.
    Gimana, Kang menurutmu?

    Salam Positip!

    @KangBoed
    @Lambang
    @Filar Biru

    Apa bisa bantu kami?

    • @ Maren Kitatau

      IMAN adalah keyakinan atau keteguhan hati.

      IMAN adalah utk menumbuhkan rohani,
      IMAN adalah utk melahirkan rohani.
      Rohani menumbuhkan IMAN.
      Rohani melahirkan IMAN.

      Dgn IMAN rohani kita bisa bertumbuh.
      Bertumbuh berarti ada perubahan.
      Dgn IMAN kita terlahir.
      Terlahir berarti ada kemunculan.
      Lahir pada Perubahan wujud.
      Perubahan kpd kesempurnaan.

      Jadi menurutku,
      IMAN adalah cermin utk melihat pertumbuhan roh,
      IMAN itu generator rohani, atau pemicu petumbuhannya.dan
      IMAN adalah ukuran pantas yang akan d hadapi nanti setelah mati.
      Gimana, Kang menurutmu?

      • @HAMBA ALLAH

        Terima kasih tanggapannya, Mas!
        Kang Hari mungkin lelah atau sibuk.
        Kau rajin memperbaiki pikiranku:

        Kutip:
        Dgn IMAN kita terlahir.
        Terlahir berarti ada kemunculan.
        Lahir pada Perubahan wujud.
        Perubahan kpd kesempurnaan.

        Menarik!
        Kita akan/telah terlahir dgn wujud baru.
        Wujud yg bertumbuh ke arah sempurna.
        Pd fase ini mungkin kita sedang belajar/baru terlahir.
        Perlu berguling, merangkak, jatuh-bangun menguasainya,
        Sebagaimana dulu kita belajar menguasai tubuh saat kanak.
        Menarik!

        Jadi menurutku,
        IMAN adalah cermin utk melihat pertumbuhan roh,

        Nah!
        Ini yangg belum menarik bagiku,
        Mungkin karna kita masih belajar berkaca jiwa,
        Atau karna belum kau jelaskan caranya berkaca roh,
        Tapi aku sedang merenungkannya

        Salam Positif!

  27. Mau ngomong apa ya?? Bingung, deh.

    Salam kenal aja,
    fietria

    • Wellcome aboard, Fie!
      Kami sedang belajar bercermin,
      Ngomong lah apa adanya!

      Salam Maya!

  28. halloooo.. kemana neeeeh sepi… nulis lagi dunk biar rame… sama kalu boleh bikin link sahabat dooonk..
    Salam Sayang
    Salam Kangen
    Salam Rindu untkukmu.. 😆

    • Hi, KnagBoed!
      Aku sedang cari tau arti sayang.
      Telah kutulis tapi sedang kulukis.
      Sebentar lagi rampung, sanggah, yah!

      Salam Sayang!

  29. Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh..

    @ Maren Kitatau

    IMAN adalah cermin utk melihat pertumbuhan roh,
    IMAN itu generator rohani, atau pemicu petumbuhannya.dan
    IMAN adalah ukuran pantas yang akan d hadapi nanti setelah mati.

    ini adalah pernyataan nyambung kang..jangan d putus sampai pertama thok….

    coba deh di pikir lagi,…….hehehhe

    salam pikir..

    Wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh..

    • @HAMMBA ALLAH
      Mualaikumsalam!

      Sudah ku pikir-pikir, Mas!
      Ada kau sebut kata “ukuran”,
      Ukuran kepantasan rohani maksudmu.

      Terus,
      Bagai mana kita mengancer-ancer ukuran itu?
      Bahwa rohaniku telah lebih baik dari kemarin.
      Bahwa aku tidak kanak lagi dalam hal rohani,
      Bahwa aku telah sering mengandalkan roh,
      Dst.

      Begitulah fungsi cermin itu sebaiknya,
      Kita bisa mengetahui kekurangan kita.
      Kan? … Pls!

      Salam Damai!

      • Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh…

        @ Maren kitatau

        Saya tentu bukan hukum yang selalu sok membenarkan…..
        Saya pun masih bodoh dan tak tahu semua yang ada d dunia….
        Saya yakin masih banyak orang yang lebih daripada saya…

        saya akan menjelaskan yang d maksud “ukuran”….

        setelah.. akang berpendapat dulu tentang IMAN dan ROH….jadi nanti akan lebih gamblang kita diskusi……

        ndak usah jauh2 dulu….kita kembali dulu ke dasar melihat peristiwa pertumbuhan dan kelahiran….

        lebih duluan mana …..telur ayam ato ayam nya…

        seperti yang saya tulis d atas dula kang….

        hehehehe…:)

        Wassalamualaikum warahmatullahiwabarakatuh…

  30. @HAMBA ALLAH
    Mualaikumsalam!

    Telur dan ayam dulu?
    Ah, apa pun yg duluan,
    Kita terima sajalah, Kang!

    Kutip:
    Saya tentu bukan hukum yang selalu sok membenarkan…..
    Saya pun masih bodoh dan tak tahu semua yang ada d dunia….
    Saya yakin masih banyak orang yang lebih daripada saya…

    Tidak pair, bila bodoh tidak boleh menduga kepantasan roh.
    Orang piter sebutan lajim bagi dukun yg hobi roh-rohan.
    Siapa pun itu, sama sedikitnya mengetahui ttg roh.
    Siapa pun kita, sadar ttg ada suatu yg dahsyat itu.

    Dlm diskusi ini kita hanya mereka-reka aja ttg cermin itu.
    Tak lah hrs bisa ilmiah, terukur, akurat, sahih, trengginas.
    Kemon lah, Kang!

    Salam Damai!
    NB:
    Utk sobat-sobat,
    Tanggapin dong,
    Ini dan artikel baruku!

  31. Assalamualaikumwarahmatullahi wabarakatuh

    @ Maren kitatau

    iya…..kalau tidak harus pas , sahih, akurat dan sebagainya…

    jawaban saya tetep itu..IMAN..

    tapi kenapa masih di ulur – tarik……??? harusnya berhenti dong ??

    kalau mau jawaban ulur tarik…kita kembali ke dasar dulu…

    duluan mana “ayam ato telor nya” & “manusia sama malu duluan mana”

    hehehe……..

    Wassalamualaikum warah matullahi wabarakatuh

  32. @HAMBA ALLAH
    Mualaikumsalam!

    IMAN sebagai gambar mungkin ok.
    IMAN sebagai identitas lebih ok.
    IMAN sebagai cermin?

    Bukan kah IMAN lebih cenderung sbg id kita,
    Utk mengenal pihak LAIN dan utk dikenal pihak LAIN,
    Tapi bukan utk memantulkan diri sendiri kepada diri kita,
    Kang?

    Salam Perjuangan!

  33. Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh

    yang saya maksud ayam dan telor ayam belum terjawab kang..!

    karena itu aq juga g bisa mendetailkan iman…

    tapi aq cenderung seperti ini :

    AYAM dan telor AYAM = sama2 ada…..sama2 AYAM…bukan duluan tapi terdahulu ada…..

    hehehe….

    iman sebagai id apapun maksudnya…seperti ini :

    IMAN sebagai gambar mungkin ok.= gambar pantulan diri
    IMAN sebagai identitas lebih ok. = identitas pantulan untuk d kenal..
    berarti IMAN sebagai cermin…..:)..bukankah begitu..

    jadi :

    IMAN Utk mengenal pihak LAIN dan utk dikenal pihak LAIN,
    utk memantulkan diri sendiri kepada diri kita…kata lain nya..INSTROPEKSI..

    IMAN dan ROH sudah ku kembang kan hampir sama dengan ayam dan telor ayam kang….

    hehehe…moga2 masih nalar….

    Wassalamualaikum warah matullahi wabrakatuh

    • Mualaikumsalam, Kang!

      yang saya maksud ayam dan telor ayam belum terjawab kang..! karena itu aq juga g bisa mendetailkan iman…

      Wah!
      Telor itu menjadi jadi sandungan juga!
      Kupikir kau rela membiarkan telu-ayam itu matang sendiri, ternyata keberatan, ya! Telur ayam, kan, bisa dimasak baru menjadi mata-sapi atau bisa menjadi ayam baru dimasak… gitu pikirku relamu itu. Lalu kita tinggal makan bersama nanti … enak, kan! Hehehe!

      yang saya maksud ayam dan telor ayam belum terjawab kang..!
      tapi aq cenderung seperti ini :
      AYAM dan telor AYAM
      sama2 ada…..sama2 AYAM…
      bukan duluan tapi terdahulu ada…..hehehe….

      Hahaha!
      Yayaya, sama-sama ada.
      Sama sama Ayam … hmm!

      Andai Ayamnya diganti Burung,
      Telurnya tetep ada bergandeng tangan
      Demi cinta …hahaha!

      Andai Burungnya diganti Titit,
      Telurnya tetap ada menanti dating sperma.
      Demi cinta …hahaha!

      Semuanya ada utk bersama,
      Semua berpadu utk menjadi.
      Demi cinta …hahaha!

      Cermin-imanmu nanti saja kujawab.
      Sing penting telur ayammu udahanlah.

      Salam Positip!

  34. Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh..

    ya..ya..ndak usah terburu2 yang penting kita sama2 belajar…sama2 mantab….hehehe..

    Wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh..

  35. Mualaikum salam Kang HAMBA!

    Akang setuju dgn spontanisas ftaseku di atas?
    Ada tertulis frase “cermin imanmu”.
    Bila frase itu benar akan kulanjut.
    Pls cek!

    Salam Damai!

  36. Ayam atau telur. Pendapat saya ayam duluan diciptakan lalu ayam bertelur.

    Maren Kitatau ini sepertinya jika tidak salah dari Sulawesi. Ini tebakan saja.

  37. @Fietria

    Ttg telur-ayam, udahan!
    Ttg dari Sulawesi, tak apalah!
    Ttg lagu burungmu gimana, Fie?

    Salam Damai!

  38. Cuma tanya, kamu dari sulawesi atau bukan. Suruh aja burungnya nyanyi, saya hanya jadi penonton.

  39. @Fietri
    Ahh!

    Ttg Sulawesi tak berhubungan dgn kemaluan kita.
    Ttg burungmu mungkin ada barang kali.
    Tapi bungmu koq hanya ditonton, Fie!
    Ditonton pake sumbat telinga, gituh?
    Atau emang sengaja, burungmu tak bisa bunyi.

    Salam Damai!

  40. Temukanlah Aku di dalam Diri…. Sempurnakanlah Aku di dalam Jiwa Sejati…. siapakah Aku ?…. siapakah Diri ?…. siapakah Jiwa Sejati?…. mengetahui belum tentu mengerti, mengerti belum tentu waspada, waspada belum tentu surti/sampurna….

    Salam Sayang
    Salam Rindu untukmu… 😆

    • @KangBoed

      Ku pikir juga begitu, Kang!
      Tumben mengenal Sang Pencipta,
      Tanpa kenal dgn ciptaanNya, kan?

      Utk mengenal Sang Pencipta,
      Kenali lah dulu ciptaan-Nya,
      Sedalamnya …!

      Yg paling bisa kukenal sedalamnya adalah diri ini.
      Kenali lah diri ini, sayangi lah, ikutlah teladanNya,
      Dia sendiri yang akan datang mengenalkanNya.
      Begitu kurasa.

      Salam Kangen!

  41. Salam Kenal dulu ya Mas… masih ngeraba-raba frekuensi…

    Salam Damai Penuh Ketulusan

    • hehehe.. kamana wae si kasep teh.. besok ngumpulnya ditempat saya okeeeeeee…
      Salam Sayang

  42. Don’t worry, be happy!
    Mari sama-sama ngeraba frekwensi-Nya
    Gimana pun hanya itu mampu kita. tak lebih!

    Salam Hangat Mas Sumego!

  43. […] Maren Kitatau […]

  44. @Haniif

    Sudah ku ambil kemaluan jiwamu.
    Cemin kemaluan rohani masih dicari.
    Semoga kita bisa menemukannya sendiri.

    Salam Damai!

  45. frekuensi terraba,
    harap amplitudo serta.

    • Hahaha!

      Slow down, Sir!
      Absorb anything,
      Modulate and demodulate,
      Beres!

      Salam!

  46. Assalamualaikum warah matullahiwabrakatuh

    @ Maren Kitatau

    Kang hh mana yak…kok g keliatan??

    sampaikan salamku kang….ku tunggu d rumah tetangga sebelah…

    lanjutkan…lebih cepat lebih baik…:D

    Wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh

    • @HA

      Gimana Kang!

      Bayiku di sini kedinginan,
      Tak ada yang komen acan.
      Apa sebaiknya ku bawa sana?

      Salam Damai!

  47. Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh

    @ Maren Kitatau

    Lama tak Absen kau….

    kemana saja…kutungggu sedari tadi pun kau tak berasa…

    tak kah kau kasihan padaku yang kini lelah…..tak berdaya..?

    salam positif

    Waalaikum salam warahmatullahiwabarakatuh

  48. @MK : Maren Kitik Kitik, kamu perlu dikitik-kitik supaya bangun ye…

  49. Assalamualaikum

    pak maren..

  50. Mualaikumsalam Kang HA and LOP!
    Sorry bila aku membuatmu ternanti.

    Aku baru dari cakrawala yg tak terduga.
    Cakrawala itu terus ada dan ada lagi.
    Berarti aku tidak dari cakrawala itu.

    Entah lah!
    Malu aku jadinya.

    Salam Damai Penuh Puasa!

    • tidak dari cakrawala itu, berarti
      berada didalamnya.

  51. Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh..

    Akhirnya kau kembali….aku turut senang…

    apa ya maksud nya itu…??
    apa betul dengan yang kupikirkan??

    kamu dari cakrawala ==>> sakit / sekarat..??
    Cakrawala itu terus ada dan ada lagi. ==>> berhari2
    Berarti aku tidak dari cakrawala itu. ==>> sadar lagi / g jadi mati…?

    waduh…mungkin terlalu ekstrem / menakutkan kali ya kata2nya… wwakakaka

    pokok nya senang kamu kembali..

    Wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh

    • Mualaikumsalam Mas HA!
      Aku juga senang telah kembali bersamamu.

      Wow!
      Udah punya gavatar ya Mas; Berarti punya blog.
      Bagus juga jika semua gavatar gambaran kanak,
      Agar kita mudah kembali ke damai yang asli.
      Nanti aku mampir!

      Salam Dama
      Penuh Puasa!

  52. Aku baru dari cakrawala yg tak terduga.
    Cakrawala itu terus ada dan ada lagi.
    Berarti aku tidak dari cakrawala itu.

    Entah lah!
    Malu aku jadinya.

    ===> Mengapa malu sih ? 🙂

    • Malu itu perlu.
      Kecewa itu terlalu.
      Keduanya utk perbaikan.

      Salam Damai!

  53. Macam mana pula ini…. MAren tetap d cakrawala…..

    aku mendongak keatas g keliatan……kau…

    bah..bah…

    • Sabarlah, Mas!
      Udah kulihar mayamu sekilas blog,
      Mantap! Penuh pelajaran duniawi yg berguna.

      Salam Damai!

  54. Kunjungan balik Kang,

    Aku akan lebih malu jika tidak punya malu…entah itu satu, dua atau tiga.. malu itu penting ternyata

    kemaluan roh, menurutku malu ketika 2 kemaluan yang lain lebih besar kadarnya daripada malu yang ke 3.. karena menurutku tak akan ada malu 1 dan 2 jika tak ada malu yang ke 3 (kemaluan roh)

    Maaf kalo asal njeplak… masih perlu belajar masih perlu menyimak..

    • Wuih!
      Itu pikiran yg daleeem, Neng!
      Aku hrs mikir utk njawabnya.
      Salam Dulu!

      Banyak kemaluan dipaparkan dlm Kitab Suci.
      Banyak keserakahan yang hinnga kini terjadi.
      Semua itu cermin bagi diri, tentang kesucian.

      Menurutku,
      Malu-1 dan 2 takkan terasa ada jika tak ada roh
      Pd binatang hanya tubuh dan jiwa,
      Maka dia tak punya malu diri.

      Malu-1 dan 3 takkan terasa ada jika tak ada jiwa
      Orang gila jiwanya rusak,
      Maka dia pun tak punya malu diri.

      Malu-2 dan 3 takkan terasa ada jika tak ada tubuh.
      Dlm hal orang mati semua masih tersembunyi.
      Begitu menurut ku!

      Salam Pikir Tiga!

      • Aku kira kita sedang membicarakan kemaluan manusia hidup kang?

      • Nggak salah perkiraanmu.
        Kata mati mungkin salah,
        Perlu diganti dgn kata sakit, kali ya!
        (Sakit tubuh, sakit jiwa, sakit rohani)
        Gimana!

        Salam!

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s